Setetes Embun oleh: P. Kimy Ndelo, CSsR

Iman ajaran atau ajaran Tritunggal Mahakudus (Trinitas) adalah ajaran yang paling sulit dipahami sekaligus problematis dalam penerapannya.

Sulit karena berangkat dari keyakinan akan satu Allah atau monoteisme. Bagaimana bisa memahami bahwa Allah yang sesungguhnya satu, bisa menjadi tiga pribadi: Bapa-Putera-Roh Kudus. Dari perspektif mana kita memahaminya, sementara secara eksplisit hal ini tidak ditulis dalam Kitab Suci.

Ajaran ini juga problematis dalam penerapannya karena sulit memisahkan peran masing-masing dalam relasi sehari-hari. Benar bahwa Allah Bapa adalah Pencipta, Allah Putera Penebus, Allah Roh Kudus sebagai Penghibur dan Pembela. Tapi apakah demikian tidak membatasi kekuasaan dan peran mereka?

Dan kalau berdoa, kepada siapa saja dan kapan saja kita berdoa untuk masing-masing? Apakah doa kita disesuaikan dengan peran mereka, yang juga masih belum terlalu jelas untuk kita? Kapan dan untuk maksud apa kita berdoa kepada Roh Kudus, misalnya. Kalau hal ini bisa didoakan kepada Roh Kudus, apakah doa yang sama juga bisa ditujukan kepada Yesus Kristus?

Kesulitan dan problematika ajaran dan iman ini tentu menyulitkan umat Kristiani untuk menjelaskan, kadang-kadang membela, hal yang paling mendasar dari imannya. Bahkan ada anggapan: agama Kristen bukan agama monoteis.

Bagi orang Kristen, jawaban terbaik untuk ini adalah: Trinitas dimengerti dengan HATI bukan dengan PIKIRAN. Karena itu yang paling penting adalah menghidupinya, bukan menjelaskannya. Walau penjelasan tetap penting tetapi lebih berdasarkan pengalaman, bukan pengetahuan. Pengalaman hidup para murid bersama Yesus itulah yang kemudian dicatat dalam Kitab Suci.

Sumber utama paham Trinitas tentu saja dari Kitab Suci. Secara eksplisit memang tidak menyebut sebuah rumusan. Tetapi apa yang tersirat dari kisah dan pernyataan Kitab Suci, jelas memberi gambaran yang sangat jelas tentang siapa Allah dan bagaimana Allah berperan dalam hidup manusia dan dunia sekitarnya. Gambaran inilah yang oleh Para Bapa Gereja di masa lalu dijadikan rumusan iman dan menjadi pedoman hidup sampai saat ini.

Dalam peristiwa pewartaan kabar gembira, Allah Bapa mengutus malaikat-Nya kepada Maria, Allah Roh Kudus menaunginya, dan Allah Putra menjelma di dalam rahimnya. 2) Dalam peristiwa baptisan Yesus, ketika Allah Putera menerima baptisan dari Yohanes Pembaptis, Suara Bapa terdengar, dan Roh Kudus muncul sebagai merpati dan turun ke atas Yesus. 3) Pada Kenaikan, Yesus memberikan perintah misionaris kepada murid-murid-Nya untuk membaptis mereka yang percaya, dalam nama Bapa dan Putera dan Roh Kudus.

Pengalaman perjumpaan dengan Allah, dalam tiga cara dan wujud inilah yang merupakan misteri iman terdalam orang Kristen. Tiap orang bisa memiliki bentuk dan cara perjumpaan yang berbeda, tetapi muaranya sama: Allah yang satu dan trinitarian. Ketika berjumpa dengan Yesus, saat itu sekaligus adalah perjumpaan dengan Bapa dan Roh Kudus. Demikian sebaliknya.

Seorang umat berkata: “Misteri Trinitas Allah mirip seperti Pastor kami. Saya tidak melihat dia sepanjang minggu dan saya tidak mengerti dia pada hari Minggu”.

Misteri sudah banyak dalam hidup kita. Semoga para pastor jangan menambah banyak misteri lagi.